Seka dan Kata Pertamanya

Seka dan Akun

Judul blognya Bapak Ari, tapi ga pernah nulis tentang anaknya. Hehe. Biar gaada yang merasa terbohongi sama blog ini, ya boleh lah saya mulai tulis tentang hubungan anak dan bapak ini.

Jadi anak saya (Seka), beberapa hari sebelum ulang tahunnya yang pertama kena DBD dan harus 1 minggu lebih harus diopnam. Duh kalo inget, rasanya ga karuan banget. Ngeliat anak cuma bisa nangis doang di kasur dengan tangna penuh infus. Cukup sekali itu aja ya Allah ngerasain pengalaman jagain anak sakit.

Nah, jadi karena seminggu lebih opnam di RS, jadi saya ngerasa agak ngerem perkembangannya. Yang sebelum sakit udah mulai belajar jalan, karena rebahan di rs lama jadi terhambat latian jalannya, pun pasca opnam di RS juga harus mengalami infeksi di kaki karena jarum infus. Begitu juga perkembangan bicaranya, yang tadinya udah belajar bahasa Prancis, keluar RS langsung ngeblank semua. hehehee. Sampe sekarang masih ngerasa salah banget umur segitu udah harus ngerasain mondok di RS.

Seka baru ngeluarin kata pertamanya sekitar umu 1,5 tahun. Bil jadi kata pertama Seka yang paling jelas, bahkan Mama dan Bapak pun belum terucap jelas waktu itu. Bil ini merujuk pada akhiran kata Mobil, salah satu benda favoritnya. Tapi setelah beberapa waktu, ‘bil’ ini masih belum bisa kita benerin jadi ‘Mobil’. Padahal beberapa kosa kata lain dia bisa mengucap lengkap. Ternyata karena Mama dan Bapaknya emang ngajarinnya gitu. Ini gambar mo….? ………. Biill…. yaudah yang diinget jadi akhirannya aja.

Belajar dari itu, saya dan istri langsung diskusi, kayanya harus kita coba untuk mengenalkan kata full ga dipotong potong. Setelah kita praktekan, dan ternyata cukup berhasil. Seka tetep bisa ngikutin ternyata, bahkan untuk kata kata yang relatif sulit kaya jerapah, kereta, buldoser. Emang dari kitanya dulu yang harus percaya sama kemampuan anak ya.

Saya kasih tips nih buat yang lagi ngajarin anaknya ngomong based on pengalaman saya pribadi ya :

  1. Bisa dimulai dari benda benda favoritnya.
  2. Ajak main permainan ‘Beo’. Bisa anak mengikuti perkataan kita, atau kita yang mengikuti perkataan anak dulu sebagai trigger.
  3. Ajarinnya full kata ya, jangan dipotong. Jadi suruh anak ikutin perkataan kita, bukan nebak akhiran kata kita.

Oh iya, perkara ‘bil’ ini membekas cukup lama di Seka. Sampe umur 2 tahun lebih pun masih belum bisa bilang mobil meski udah kita upayakan untuk mengucap yang bener, padahal kosa kata lain udah lancar lancar aja. Emang kuat banget ya ingatan anak.